as
as

PFA, Harapan Baru Lahirnya Generasi Sepak Bola Papua

PFA Harapan Baru Generasi Sepak Bola Papua
Papua Football Academy menjadi oase dalam dunia sepak bola Papua dan Indonesia dengan adanya harapan lahirnya bakat-bakat muda yang menjanjikan / Foto : Humas PTFI

Koreri.com, Jayapura – Berdiri di Timika sejak 2022, Papua Football Academy (PFA) menjadi oase dalam dunia sepak bola Papua dan Indonesia dengan adanya harapan lahirnya bakat-bakat muda yang menjanjikan.

Kehadiran PFA di tanah Papua tidak hanya memberikan manfaat bagi para siswa terpilih saja, tetapi juga memiliki dampak positif yang signifikan bagi komunitas dan perkembangan sepak bola di Papua.

Bermarkas di Mimika Sport Complex, Timika, PFA mengupayakan adanya peningkatan keterampilan para putra Papua yang memiliki potensi di bidang sepak bola, memperluas peluang karier baik di level nasional maupun internasional. Serta, pemberdayaan masyarakat dan promosi potensi Papua ke area yang lebih besar lagi.

PFA yang baru mempunyai dua angkatan siswa dengan kelompok umur U-14 (angkatan pertama) dan U-13 (angkatan kedua) mendapatkan dukungan sekolah akademik dan non akademik sebagai penunjang pendidikan formal dan karakter. Selain itu, peningkatan standar gizi dan nutrisi dalam makanan sehari-hari juga menjadi fokus utama yang diprioritaskan untuk para siswa PFA guna mencetak bibit-bibit atlet berstandar Internasional.

Untuk pendidikan akademik, siswa PFA diwajibkan belajar di sekolah formal dari Senin sampai Jumat berbasis home schooling dengan total jam belajar selama 20 jam seminggu dengan penerapan kurikulum Merdeka Belajar yang bekerja sama dengan Dinas Pendidikan Kabupaten Mimika.

Sesuai dengan visi misi dari pendukung utama PFA, PT Freeport Indonesia, sebagaimana yang disampaikan oleh Claus Wamafma selaku Direktur PT Freeport Indonesia bahwa PFA bukan hanya sekadar akademi sepak bola, melainkan ikon baru untuk Papua.

“Ada satu bagian yang sebenarnya terlupakan dalam tiga dekade terakhir di Papua, yakni pembangunan mental dan budaya. Salah satunya melalui olahraga. PFA hadir untuk melaksanakan tugas tersebut,” ujar Claus.

“Kami (PT Freeport Indonesia) akan terus mendukung kehadiran PFA dengan semua fasilitas mengacu pada standar yang dipersyaratkan dari semua bidang. Dengan harapan suatu saat siswa PFA yang dilatih di sini bisa kembali ke masyarakat dengan peningkatan kualitas karakter yang positif,” tutur Claus dengan semangat.

Diresmikan oleh Presiden RI Joko Widodo, dilansir dari Kompas.com, PFA telah menjadi perbincangan hangat di kalangan para petinggi negara seperti Menteri Keuangan RI Sri Mulyani, dan Ketua DPR RI Puan Maharani.

“Bertemu Ibu Sri Mulyani yang ditanyakan bukan hal lain tapi justru tentang PFA. Berbicara dengan Ibu Puan juga tentang pembangunan fundamental generasi muda Papua lewat olahraga,” jelas Claus.

PFA Harapan Baru Generasi Sepak Bola Papua2
Anak-anak PFA sementara menjalani latihan / Foto : Humas PTFI

Salah satu ikon sepak bola Papua, Ortizan Solossa melihat PFA sebagai harapan baru untuk generasi muda Papua.

“Kehadiran Papua Football Academy ikut menyelamatkan generasi masa depan Papua, khususnya di cabang olahraga sepak bola,” ucap sosok yang pernah bermain untuk Persipura Jayapura dan PSM Makassar ini.

“Nama-nama pelatih yang ada di PFA tidak usah diragukan lagi. Dari Wolfgang Pikal yang pernah menangani tim nasional, lalu ada Ardiles Rumbiak putra daerah juga Rully Nere yang punya nama besar sebagai pesepakbola Indonesia asal Papua,” katanya menambahkan.

Bukan hanya berfokus di pengembangan skill dan teknik dalam bermain bola, pendidikan karakter yang dibina para pelatih kepada siswa pun terasa oleh para orang tua. Banyak kebiasaan baru yang dimulai dari asrama diterapkan dengan baik hingga ke rumah.

“Berlatih keras di PFA dan diajarkan disiplin di dalam dan luar lapangan menjadi bekal yang luar biasa untuk perkembangan anak-anak kita. Kami sebagai orang tua hanya bisa berdoa dan mendukung untuk keberhasilan bagi anak-anak kami,” kata Yance Susim, orang tua dari Samuel Cundrad Susim, siswa PFA angkatan pertama.

“Selama setahun anak saya ‘sekolah’ di PFA, perubahan sifatnya sangat drastis dan tentunya ke arah positif. Anak saya ini tadinya sangat malu dan selalu nempel dengan Ibunya. Setelah kembali ke rumah pada waktu liburan, saya sampai kaget, dia berubah jadi sosok yang mandiri dan sadar akan pekerjaan rumah. Saya senang sekali,” ujar Betty, orang tua dari Perez Rumaseb yang juga merupakan siswa PFA angkatan awal.

Sebagai investasi sosial dari PT Freeport Indonesia, anak-anak yang terpilih menjadi siswa Papua Football Academy tidak hanya mendapatkan manfaat secara individu, tetapi disiapkan untuk juga bisa bermanfaat dan mempunyai dampak positif untuk perkembangan sepak bola Papua dan lingkungan sekitar secara menyeluruh.

Dengan terus memberikan dukungan dan perhatian, besar harapan PFA memiliki potensi untuk menjadi pusat pengembangan bakat sepak bola yang lebih besar lagi di masa depan.

Dari Tanah Papua Untuk Indonesia.

as