as
as

Soroti Masih Tingginya Stunting di Ambon, Penjabat Tekankan Sinergitas Berbagai Pihak

IMG 20240611 WA0018

Koreri.com, Ambon – Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon melalui Dinas Pengendalian Penduduk dan KB telah melaksanakan kegiatan Pencanangan Intervensi Serentak Pencegahan Stunting, yang berlangsung pada Desa Hunut, Senin (10/6/2024).

Kegiatan ini bertujuan untuk memastikan cakupan layanan pengukuran serta intervensi yang tepat sasaran dan efektif kepada sasaran yang memiliki risiko stunting.

Dalam sambutannya, Pj. Wali Kota Nicodemus Kaya menyampaikan pentingnya evaluasi menyeluruh terhadap program pencegahan stunting.

Ia juga menyoroti preferensi stunting yang masih tinggi di Kota Ambon, dengan persentase yang turun dari 2021 hingga 2023. Target untuk tahun 2024 adalah menurunkan angka stunting di bawah 20%.

“Pentingnya kerjasama antara berbagai pihak, termasuk kader, tim satgas, Babinsa, tim percepatan stunting, tim pendamping keluarga, dan tenaga kesehatan. Sinergi antara mereka di tingkat kecamatan, kelurahan, dan desa diharapkan dapat meningkatkan efektivitas program pencegahan stunting, terutama dalam menjangkau kelompok sasaran yang tepat seperti ibu hamil dan ibu-ibu dengan anak balita,” tekan Penjabat.

IMG 20240611 WA0019Selain itu, dia juga mengajak warga masyarakat untuk berkomunikasi secara aktif dengan kader penanganan stunting, termasuk PKK, guna meningkatkan efektivitas program ini.

Pada kesempatan yang sama, Desi Kaya selaku Ketua TP-PKK Kota Ambon juga menekankan pentingnya intervensi pencegahan stunting di daerah ini.

Ia merasa bangga dengan kehadiran semua pihak, termasuk calon pengantin dan ibu-ibu hamil, yang merupakan bukti dukungan dan perhatian dalam upaya intervensi pencegahan stunting.

Desi Kaya juga menambahkan peran keluarga dalam tumbuh kembang anak dan pembentukan karakter generasi bangsa.
Dia menegaskan bahwa keluarga merupakan lembaga pertama dalam kehidupan anak, di mana anak belajar dan berperan sebagai makhluk sosial.

“Pentingnya upaya untuk menjaga kesehatan, kecerdasan, dan prestasi anak-anak sebagai kebanggaan orang tua, keluarga, dan masyarakat,” tekan Desi Kaya.

Di akhir sambutannya, dia juga mengajak semua pihak, termasuk kader PKK, kader KB, kader pemberdayaan manusia, tenaga kesehatan, dan stakeholder lainnya di Desa dan kelurahan Negeri, untuk memastikan 100% kehadiran sasaran di posyandu.

JFL

as

as