as
as

Peserta Diklat Sesdilu Diharapkan Jadi Agen Pembangunan Maluku

Peserta Sesdilu Kunjungi Pemprov Maluku

Koreri.com, Ambon – Rombongan Peserta Diklat Sekolah Staf Dinas Luar Negeri (Sesdilu) Angkatan ke-76 dan peserta Diklat Sesdilu Internasional anggota Melanesian Spearhead Groups (MSG) yaitu Fiji, Kepulauan Solomon, Papua New Guinea dan Vanuatu, melaksanakan kunjungan lapangan di Provinsi Maluku, yang dimulai sejak 10 hingga 15 Juni 2024.

Melaksanakan salah satu agendanya, rombongan Sesdilu yang dipimpin Mohammad K. Koba selaku Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan (Kapusdiklat) ada bersama dalam audiensi dengan Pemerintah Provinsi Maluku, yang berlangsung di Aula Lantai 7 Kantor Gubernur setempat, Rabu (12/6/2024)

as

Turut hadir dalam kegiatan tersebut, Penjabat Gubernur Ir. Sadali Ie, M.Si., IPU, Plh Sekretaris Daerah Maluku, Staf Ahli, Asisten Sekda, dan pimpinan OPD lingkup Pemprov Maluku.

Kapusdiklat dalam sambutannya memberikan apresiasi dan terima kasih kepada Pemprov  Maluku atas sambutannya yang sangat hangat dan luar biasa.

Dijelaskan, kunjungan lapangan yang dilakukan ini berfokus penguatan potensi Provinsi Maluku pada beberapa sektor yakni Perikanan, Penanggulangan Bencana, Pendidikan dan kebudayaan, UMKM , pariwisata, serta interkonektivitas.

Di tempat yang sama, Pj Gubernur Sadali Ie atas nama Pemerintah daerah mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang tinggi kepada Kementerian Luar Negeri atas dipilih dan ditetapkan Provinsi Maluku sebagai tujuan tempat dilaksanakannya kunjungan lapangan Peserta Diklat Sesdilu Angkatan 76.

“Kunjungan ini merupakan momentum strategis dalam rangka mempererat dan meningkatkan sinergitas antara Pemerintah Maluku dan Kementerian Luar Negeri untuk menjadikan pembangunan Maluku sebagai bagian dari Diploma Indonesia, di Dunia Internasional,” ungkapnya.

Sadali menjelaskan, Provinsi Maluku memiliki luas wilayah yang di dominasi laut sebanyak 92,4% atau setara dengan 648.313km, dan daratan hanya 7,6% 54.185km.

“Maluku memiliki potensi sumber daya alam yang luar biasa, walaupun dengan cakupan daratannya yang hanya 7,6%, memiliki potensi Sumber Daya Alam berupa tambang, minyak, gas bumi, perkebunan dan perikanan dimana memiliki 3 Wilayah Pengelolaan Perikanan yakni, 714, 715 dan 718,” jelasnya.

Meskipun memiliki potensi SDA yang berlimpah, hal ini belum bisa dimanfaatkan secara optimal.

Ia berharap peserta diklat Sesdilu ini, bisa menjadi agen-agen dalam rangka membangun Maluku kedepan lebih baik, dengan memanfaatkan semua potensi SDA baik laut juga darat.

Di penghujung pembangunan jangka panjang daerah 2005-2025, Provinsi Maluku mengalami kemajuan pembangunan yang signifikan, walaupun dihadapkan dengan berbagai krisis, dalam menghadapi pembangunan jangka panjang selaras dengan visi Indonesia Emas 2045.

“Pembangunan Maluku 20 tahun kedepan diarahkan untuk mewujudkan Indonesia Emas 2045, dengan visi : Maluku Maju, Inklusif, dan Berkelanjutan Berbasis Sumber Daya Kepulauan,” terangnya.

Searah dengan kebijakan Pemerintah pusat, Sadali mengatakan, transformasi merupakan hal mutlak dalam mewujudkan visi kedepan, baik dalam aspek sosial, ekonomi maupun tata kelola pemerintahan.

“Oleh karena itu perlu pula dibangun berbagai landasan transformasi yakni keamanan demokrasi, stabilitas ketahanan sosial budaya dan ekologi, serta dibutuhkan pula gerakan implementasi yang meliputi pengembangan wilayah yang merata dan berkeadilan, sarana dan prasarana yang berkualitas dan ramah lingkungan, serta pembangunan yang berkesinambungan,” jelasnya.

Dalam konteks percepatan pembangunan, Sadali menyampaikan, diperlukan berbagai upaya terobosan yang dapat secara berkelanjutan meningkatkan kesejahteraan masyarakat salah satunya dengan memanfaatkan peluang kerjasama luar negeri oleh karena itu dirinya berharap, agar kunjungan ini dapat meningkatkan pemahaman mengenai dinamika pembangunan daerah, serta peran diploma dalam konteks pembangunan nasional dimana Maluku dijadikan sebagai studi kasus.

“Pengenalan tentang potensi dan permasalahan pembangunan Maluku dalam kegiatan ini, diharapkan dapat terus ditindaklanjuti antara Kementerian Luar Negeri dan Pemerintah Daerah, oleh karena itu sehingga nantinya dapat duduk bersama, merumuskan langkah-langkah strategis untuk mempercepat pembangunan Maluku dan indonesia sebagai tindak lanjut konkrit dari kunjungan lapangan ini,” harap Sadali.

Mewakili Pemerintah Provinsi Maluku, dirinya yakin bahwa kegiatan ini adalah bagian dalam meningkatan kesejahteraan Maluku secara khusus dan Indonesia secara umum.

Kegiatan kemudian dilanjutkan dengan Penyerahan Plakat dari Penjabat Gubernur Maluku kepada Kapusdiklat Kemenlu dan foto bersama.

BKL

as